ceritadikit

“No Wacana” : Kata Sakti yang Mainstream

”Eh kita abis ini masak bareng yuk, terus kita bakar-bakar sate. Asik kan?” “Mauuuuu, tapi no wacana ya”

“Liburan semester depan kita ke Dufan yuk, ada promo nih buat mahasiswa, tinggal nunjukkin KTM doang” “Elah… paling wacana doang”

Biasanya percakapan kayak diatas udah sering banget keluar dari mulut para muda-mudi jaman sekarang. Istilahnya udah jadi bahasa gaul gitu lah. Sering banget kan ngomong kayak gini, hayo ngakuuuu… Meskipun udah sering menggunakan kata “wacana” nih, sebenarnya udah pada tau belum, arti kata “wacana” itu apa? Maksud arti disini yang sebenarnya loh ya kayak model arti secara istilah gitu lah. Sok, silahkan buka kitab besar bahasa kita tercinta a.k.a KBBI.

Kalo menurut KBBI, arti dari wacana adalah :

/wa·ca·na/ n 1 komunikasi verbal; percakapan

Di KBBI ditulis bahwa arti wacana sebagai kata benda adalah percakapan. Jadi kalo pas kita ngomong “yah.. wacana doang” berarti artinya “ya cuman ngomong doang”.

Oke sekian obrolan random saya.

Bye….

.

.

.

Wkwkwk gajelas… Yaudah, biar berfaedah saya cerita aja ya…

Sebenarnya saya mau cerita tentang pesan dibalik “no wacana” guys. Pengalaman pribadi sih. Seringkali nih sebagai mahasiswa yang katanya punya segudang ide kreatif (Aamiin… berharapnya masuk juga ke kategori ini :3) dan masih fresh banget pemikirannya, biasanya muncul kan beberapa pemikiran untuk ini itu dkk. Sama, saya juga mengalami itu, pingin ini itu anu tapi biasanya diakhiri dengan wacana doang. Masalahnya, hal ini gak hanya sekali duakali dilakukan, tetapi SERING BANGET. Kalo di bahasa inggris ini udah tingkatan tertinggi yang kadarnya udah masuk ke tahap ‘always’ hahaha #gapenting. Oke, karena saya sudah memunculkan kata kunci ‘masalah ‘jadi mari kita berpikir seperti para peneliti. Kalo kata dosen saya, kalo udah nemu ‘masalah’ harus dicari penyebabnya lalu dianalisis dan dicari solusi terbaik untuk menyelesaikannya. Yaps polanya seperti itu. Akhirnya saya melamun, bertapa, dan berimajinasi. Jawaban yang saya temukan adalah karena saya gak ada action untuk memulai alias MAGER.

Taukah teman-teman MAGER itu sebenarnya adalah penyakit kronis? Penyakit ini udah mendarah daging dari jaman nenek moyang kita. Banyak cerita-cerita para nenek moyang kita yang bilang kalo orang malas itu hidupnya gak maju-maju. Cerita termahsyur ya tentang si kaya ama si miskin. Kalo si kaya itu dulunya rajin banget, apa-apa dilakukan, mangkanya sekarang jadi orang kaya, sebaliknya kalo si miskin itu dulunya males-malesan, suka main aja, akhirnya dia jadi orang miskin deh. Coba kita tengok cerita dan pengalaman orang terdekat kita, pasti sama kan ceritanya. Penyakit ini tetap saja terjadi di masa sekarang, berarti dia udah masuk tingkat kronis artinya udah parah banget lah dan terus berjalan, padahal udah lewat berapa abad tapi masih tetep ada aja.

Sepakat gak MAGER itu penyakit jadi harus disembuhkan? Kalo sepakat berarti saya ada bolo-nya (dalam bahasa indonesia artinya : teman banget-banget) hehehe. Nah karena ini penyakit, harus dong dicari obatnya. Emang obatnya apa? Kalo saya akan pake strategi perang No Wacana!

No Wacana = ga ngomong doang = ga omdo = bergerak

Pengalaman mengajari kalo yang paling susah itu ya melawan mager alias ngelawan diri sendiri. Udah susah diberantas nih, parahnya lagi, kebiasaan ngomong kata “mager” disetiap saat itu biasa dilakukan. Ya, kayak otomatis aja keluar dari mulut. Ga mood belajar langsung bilang “mager…”. Kelaperan tapi lagi pewe bobok dikasur, langsung bilang “mager ah…”. Yah alhasil mager menjadi suatu kebiasaan. Stimulus ucapan ini mensugesti tubuh untuk melakukan setiap omongan yang kita ucapkan.

Untuk melawan kemageran marilah kita ‘bergerak’. Bergerak disini bisa arti sebenarnya gengs. Misalnya lagi kelaperan tapi pewe bobok dikasur, biar bisa makan bergeraklah. Pertama ganti tempat untuk pewe-pewean jadi kursi. Terus ngelamun bentar ngobrol ama diri sendiri kenapa kok ga mau jalan dikit buat cari makan padahal laper. Selanjutnya setelah duduk, berdiri dan berteriaklah SEMANGATTTTTTT!!! Kalo perlu teriak aja gapapa. Wkwkwk. Tapi lihat sikon aja ya. Karena mager itu penyakit ya harus dilawan. Harus punya keinginan kuat untuk melawan makhluk tak berwujud ini. Ganti aja lah kata-kata MAGER jadi NO WACANA. Sugesti diri kita, no wacana .. jangan wacana…. gerak oiy.

Intinya kita harus bergerak guys. Bergerak sekecil apapun kalo udah gak sama dengan posisi sebelumnya ya itu namanya tetap bergerak. Kalo udah bergerak pasti akan termotivasi untuk merealisasikan. Tapi perlu dicatat juga, geraknya tetap ke arah yang ingin dicapai ya.

Angan-angan tinggi tanpa aksi itu layaknya pungguk merindukan bulan. Kalo diibaratkan sebagai pelari, kita ini masih di garis start tapi kita mikirnya udah sampai finish, padahal kita diem doang di garis start. Miris ga sih? Bisa jadi temen-temen kita yang lain udah pada berlari cepat mau sampai finish tapi kita aja keluar dari garis start belum. That’s why, BERGERAK! No wacana untuk angan-angan dan ide kreatif kita guys! Hidup cuman satu kali dan waktu ga bisa diputar. Jangan sampai kita menyesal dengan waktu yang telah berlalu. NO WACANA!

Anyway, mau cerita juga, biar gak mager, cari temenlah yang setujuan jadi bisa saling nguatin satu sama lain, seperti apa yang kulakukan sekarang. Hehehe. Iya, ya ini loh maksudnya, nulis! 🙂

Advertisements

4 thoughts on ““No Wacana” : Kata Sakti yang Mainstream

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s