ceritadikit · Keluarga Aceh

Keluarga cemara yang bernama Keluarga Aceh (part.1)

Assalamu’alaikum..

Halo semuanyaa

Lagi pingin nulis sesuatu nih tapi yang bukan topik terkait dengan kebugaran (a.k.a topik skripsisweetku) hehehe. Anyway, doakan yaaaaaa senin minggu depan aku akan maju seminar proposal. Ku termasuk kloter akhir nih :”) deg deg deg an euy… Ini aku tulis ditengah deadlineku untuk mengumpulkan proposal ke departemen. Ya sesekali lah ya rehat bentar 🙂

Nah kali ini aku ingin mengenalkan keluarga tersayangku di tempat perantauanku. *Jeng jeng jeng* Namanya keluarga ACEH! Yey! Hm.. Kalian pasti bingung, ini kok namanya Aceh. Itu nama daerah di Sumatera ya? Aku akan menjawab : yaps tepat sekalee!

Ini akan aku buat menjadi beberapa part karena aku yakin gak mungkin aku nulis ini dalam sekali post hehehe, banyak cerita euy! Di part pertama ini akan aku jelaskan bagaimana kisah nyasar-ku ke Keluarga Aceh 🙂

Singkat cerita, menjelang tahun terakhirku kuliah, awal tahun kemarin, tahun 2015, akhirnya aku memutuskan untuk hidup bersama dengan orang lain. Sebenarnya sejak awal merantau, aku terbiasa tinggal sendiri. Dulu mikirnya, “Enakan tinggal di kamar sendiri aja biar gak keganggu”. Ya itu salah satu hal kenapa aku memilih untuk kos sendiri, selain itu aku lebih nyaman untuk punya kamar sendiri, jadi bisa ngantur sana sini sesuka hati.

Namun, akhirnya aku memutuskan untuk mencari ‘tantangan baru’. Wkwkwk. Engga deng. Awalnya tahun lalu, terlintas pikiran bahwa sebaiknya aku pindah kosan aja. Saat itu aku semester 6. Pertama, di semester 7 aku pasti akan ngekos di dua tempat berbeda karena aku harus magang rumah sakit di Jakarta. Kedua, biar hemat ongkos pingin nyari tempat tinggal di Depok dengan harga yang lebih miring. Akhirnya, mulai muncul ide untuk mencari teman yang mau ngekos berdua. Udah sempet tuh bergerilya tanya sana-sini ada kamar kos kosong gak buat berdua di daerah Pocin, Barel, dan Margonda sekitarnya. Tapi temenku ini maunya di Kukel (Kukusan Kelurahan) atau di Kutek (Kukusan Teknik, dua-dunya terletak di bagian belakang UI). Kalo dari peradaban Margonda itu lokasinya agak susah di akses kendaraan umum, jadi bergantung dengan naik Bikun (Bis Kuning), naik ojek, atau pilihan terakhir jalan kaki yang lumayan jauh… Mayan, terok kan? Mangkanya aku menolak mentah-mentah usulan ngekos disana. Alasan utama karena aku gak ada kendaraan dan pasti puyeng sendiri gak bisa kemana-mana. Pasalnya, saya mah anaknya gak bisa diem, suka jalan-jalan wkwkwk. Ya meskipun sempet diiming-imingin ntar gampang ada anter jemput, karena temenku punya motor, tapi tetep aja pasti aku bakal merasa jauh dari peradaban kalo disana. Hehehe..

Lokasi kosan ku dahulu itu ada di Pocin (Pondok Cina) dekat dengan peradaban Margonda. Tinggal jalan 5 menit ke Stasiun Pocin. Mau ke Margo City atau Detos? Gak sampe 5 menit udah nyampe. Ke Gramedia? Tinggal nyebrang doang. Apalagi kalo ke percetakan langganan a.k.a Buring Printing, itu tinggal ngesot aja. Hehehe. Iya kalo diibaratkan itu lokasi sudah sangat amat strategis. Tapi… sebagai makhluk yang realistis akhirnya saya memilih untuk pindah saja. Nanggung sih tinggal setahun kalo dipikir, tapi ya gapapa nyari pengalaman juga wkwkwk. Sebenarnya alasan klasik khas mahasiswa perantauan, makin tahun biaya kos saya makin naik. Hampir 3 tahun saya tinggal disitu, tapi tiap tahun ada kenaikan :(. Sebenernya udah pewe banget disana, baru juga daku mencicipi wifi di kosan (iyaaaa baru dipasang, pake indihome kenceng bangetttt) eh udah keluar aja wkwkwk. Selain itu aku juga udah akrab ama penjaga kosnya, mbak kantin kosan, sama mbak laundry an deket kosan juga. Huweeeee jadi kangennn :’)

Oiya lanjut lagi dengan cerita wacana mau ngekos berdua, setelah aku pikir-pikir lagi, ini kayaknya gak bakal jadi deh. Akhirnya aku terpikir untuk tinggal di asrama temanku. Meskipun lokasinya lebih jauh dari kampus (harus naik angkot dulu), tapi untungnya dekat dengan peradaban Margonda, sehingga aku bisa bernapas lega. Kalian pasti mikir, nih anak kok suka banget sama peradaban Margonda? Jawabannya adalahhh….. biar gampang bisa jalan-jalannya! Wkwkwk. Deket stasiun, busway lewat, angkot lewat, dan enaknya lagi banyak toko dan gampang ke mall. Hehehe. Ya, gimana ya, saya mah orangnya mobilitas tinggi, hm.. jadi butuh akses transport yang.. hm.. hahaha (*alesan*). Intinya karena aku gak punya kendaraan dan gak ada yang mau ngantar jemput diriku (ga baper loh! :3), ku harus mandiri secara mobilitas (bahasa apa ini?? *abaikan*).

Awalnya mikir, tinggal asrama ini bakal banyak orang kan, bisa gak ya aku hidup kayak gitu. Intinya takut gak ada privasi karena harus saling berbagi gitu lah. Tapi akhirnya aku yakin untuk pindah karena teman-temanku lumayan banyak yang tinggal disitu. Populasi anak FKM disini paling banyak terus disusul ama anak FIB, dan rata-rata angkatan 2013 *seperjuangan*. Nah, itu jadi pertimbangan juga, ada temennya nih kalo skripsweetan wkwkwk. Tapi beneran… gak menyesal sama sekali untuk pindah di asrama. Lopyu gengs Aceh!

Namanya Asrama Putri Aceh Pocut Baren. Ini menurutku lebih mirip kontrakan dibanding asrama. Serius! Pertama, gak ada kegiatan yang terikat disini disamping piket bersih-bersih. Kedua, model kamarnya itu seperti pavilun rumah. Di depan, halamannya luas bangetttt, kamu main futsal disana juga bisa. Di Asrama Aceh ini terdiri dari empat unit. Masing-masing unit ada empat kamar tidur berkapasitas tiga orang, kamar mandi 4 bilik (2 bilik kamar mandi dan 2 bilik WC), ruang tengah, dan dapur kecil. Kebayangkan homeynyaaa. Setelah bertekad untuk pindah akhirnya aku mendaftar diri ke ibu asramanya, namanya Mbak Yani. Beliau sudah mengurus asrama sejak tahun 2000an, pokoknya sejak asrama ini berdiri. Oiyaaa, aku belum ceritaaa kenapa namanya Asrama Putri Aceh Pocut Baren. Sesuai namanya, asrama ini sebenarnya diperuntukkan untuk para mahasiswi dari Aceh yang bersekolah di Depok khususnya UI. Namun, karena minat mahasiswi asli Aceh yang mau tinggal di asrama ini sangat sedikit, akhirnya dibuka untuk umum. Sebagian besar penghuninya anak UI juga. Oiya, arti Pocut Baren sendiri sebenarnya aku juga gak tahu, coba yang anak Aceh bisa membantu saya 🙂

Kalo kamu menjadi anak Asrama Aceh, kamu akan mengalami ceritaku. Di pertengahan tahun lalu, saat sudah mewabahnya ojek online di Depok, setiap aku order Gojek, Grab, atau Uber dari asrama, para bapak atau mas drivernya akan melontarkan pertanyaan seperti ini “Mbak orang Aceh ya?”. Itu pertanyaan yang kerapkali aku tanggapi dengan, “Saya asli Jawa pak, kebetulan aja tinggal disitu, orang Acehnya mah cuman dikit”. Asli, ini semua anak asrama pasti punya cerita beginian. Tapi makin kesini, aku udah gak pernah ditanyain seperti itu, pasalnya para driver ojek online sudah amat familiar dengan asrama aceh jadi udah gak ada sih yang nanya kek gitu. Ya gimana ya, orang hampir tiap hari selalu ada aja yang order Gojek atau Grab ke asrama, sampe apal ama drivernya juga loh, yang ngejemput orangnya sama. Hehehe..

Pokoknya seru banget lah tinggal disini, ntar aku lanjutin deh ceritanya. Mungkin aku akan memasukkan beberapa foto sih. Next, akan kuperkenalkan satu-satu sahabatku tercinta yang so cwit banget!

Sekian dulu, doakan untuk seminar proposalku yaaa 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s