catatan mahasiswa · ceritadikit · skripsweetstory

Catatan Skripsweet : Menuju Agustus 2017 (Part.1)

Assalamu’alaikum,

Halooo semuanyaaaa!

Alhamdulillah akhirnya aku sudah seminar proposal (semprop) skripsweet 🙂 Finally yaaa!

Kisah skripsweetku ini sebenernya adalah kisah yang pasti dialami beberapa mahasiswa tingkat akhir. Begini ceritanya, sempropku sempat tertunda karena sesuatu hal diluar kehendak. Yang awalnya dijadwalkan hari Senin tanggal 3 April 2017 akhirnya mundur seminggu jadi hari senin tanggal 10 April 2017 (baru kemarin banget loh!). Pas nentuin buat maju semprop tanggal 3 April itu sebenernya udah berat banget karena udah masuk minggu-minggu terakhir pekan semprop (karena anak gizi di deadline sempropnya, tapi pada kenyataannya sih selow aja kalo jadwalnya jadi mundur *wkwkwk*). Selain itu kondisi di akhir Maret, hampir tigaperempat temen-temen gizi udah pada selesai semprop dan sudah mulai mengurus kaji etik. Makin panik :’). Hanya ada satu yang mengganjal, keburu gak nih aku ambil data dsb sampai sidang.

Oh iya, sistem nentuin tanggal semprop itu kitanya sendiri yang langsung komunikasi ke pembimbing akademik dan penguji. Kita menyesuaikan jadwal beliau-beliau bisa kapan. Oke, kembali lagi ke kisah pemilihan semprop part 1 a.k.a tanggal 3 April. Tanggal itu sebenernya jauh dari ekspektasiku, karena aku nargetin akhir Maret bisa semprop. Tapi memang kembali lagi, manusia bisa merencanakan namun Allah yang berkehendak. Ternyata pengujiku tidak bisa di akhir Maret karena ada dinas ke luar kota. Akhirnya setelah berkonsultasi dengan pembimbing akademik dan komunikasi lagi ke penguji akhirnya diputuskanlah Arizta Primadiyanti akan semprop hari Senin tanggal 3 April 2017. Langsunglah keesokan harinya (hari Selasa, 20 Maret 2017) daku mendaftarkan diri ke departemen. Hampir dua minggu menunggu.. Berpikir positif kalo aku bisa matengin skripsi dan mempersiapkan presentasi lebih lama dan harapannya bisa lancar pas semprop.

foto semprop

Namaku sudah terpajang di urutan pertama mahasiswa yang akan semprop di bulan April

 

H-1 semprop part 1, Minggu 2 April 2017: Perasaanku gak enak dari pagi. Bawaannya gak tenang sama sekali. Berusaha untuk tenang tapi hati ini rasanya berat banget. Intinya dominan perasaan khawatir yang aku gak tau kenapa. Kayak ada firasat buruk. Aku coba untuk menghilangkan dengan sugesti-sugesti positif dan juga menyalurkannya dengan berbagai cara. Lutfi menjadi saksi bagaimana tingkah laku anehku. Jangan ditanya apa saja hal yang lakukan di asrama. Tanya aja ke Lutfi, dia udah tau banget kelakuanku wkwkwk.

Oh iya, kami di asrama punya kebiasaan, kalo ada yang maju semprop, yang lain bantuin drilling H-1. Meskipun gak tau isinya secara detail, yang penting bantu nyiapin yang terbaik buat presentasi. Semacam simulasi pra-semprop lah. Ngebantu evaluasi penyampaian presentasi, pptnya dah cakep belum, dan bantu brainstorming jawaban kalo ada pertanyaan ini itu. Oh iya, selain nyiapin presentasi, mereka juga yang menyiapkan berbagai perlengkapan buat hari-H contohnya : snack, buah, dan air. Intinya siapapun yang mau maju semprop udah fokus aja ama presentasi, urusan dan lin-lain temen-temen yang bakal ngurus. Bersyukur sekaliiii ada kalian guys! Inilah salah satu keuntungan tinggal bareng dengan teman seperjuangan~ *Lop yu* *big hug* mengungukan aceh!

Drilling aku dimulai siang, yang mengkritisi ada Saad dan Lutfi, tapi cuman bentar. Nah emang di pas-in banget Lutfi jadi oponen aku semprop (enak kan :P). Dia ngasih tahu beberapa hal terkait proposal yang aku harus perbaikin dan ngasih saran juga dengan hal-hal yang aku missing banget. Sekalian ngasih bocoran juga pas sesi oponen di semprop :). Setelah itu rehat dan lanjut ba’da ashar. Nah pas ini ada Asih yang dateng ke asrama buat nge-drilling terus Fifil nyusul juga sore itu. Oiya, di hari itu juga ada peristiwa konyol bin ajaib, kalian bisa baca dipostingan aku sebelumnya judulnya Cerita Tentang Lampu.

Singkat cerita udah masuk waktu magrib, akhirnya kami shalat dulu. Setelah selesai magrib aku buka chat hape, oh ternyata ada chat dari penguji. Saat siang hari memang aku chat ke beliau untuk mengingatkan bahwa besok akan semprop. Aku buka chat dari penguji. Lalu membaca sejenak. Setelah itu aku berkata ke temen-temen “Gengs, aku gak jadi semprop besok, *nama penguji* gak bisa hadir”. Beliau mengabari jika tidak bisa menghadiri semprop besok karena suatu hal. Saat itu rasanya aku gak bisa berkata-kata lagi. Yaps ini jawaban dari firasatku dan aku jadi tahu kenapa hari itu aku gak tenang sama sekali. Biasanya, kalo akan ujian, lomba, ataupun momen-momen seperti ini, meskipun sedikit dag dig dug tapi bawaanku tetep tenang, emang pas itu beda banget rasanya. Pokoknya di hari itu, aku pada mereka banget. Bersyukur ada yang ngasih support banget banget. Nangis mbak? Enggak sama sekali. Aku yakin pasti dibalik itu semua ada rahasia menakjubkan yang telah Allah setting sedemikian rupa skenarionya.

 

Kalo skripsi gak ada hal-hal anehnya emang belum afdol, kayak masakan tanpa bumbu, hambar gak nikmat

 

*ceritanya sampai disini dulu ya, dilanjutin di part 2 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s